Forward Agreement untuk Lindung Nilai Bank Syariah

Oleh : Elvi Sukaesih, Siti Mutmainah, Khoirul Abidin

Risiko eksposur transaksi merupakan risiko tidak murni, karena terdapat kemungkinan perubahan nilai tukar di masa depan akan memberikan hasil yang menguntungkan atau merugikan bagi perusahaan. Eksposur transaksi perusahaan multinasional timbul karena arus kas masa depan perusahaan dipengaruhi oleh fluktuasi nilai tukar. Hutang dan piutang perusahaan multinasional banyak didenominasi dalam valuta asing akibat transaksi berskala internasional. Hutang dan piutang atas transaksi yang telah terjadi akan dibayarkan dan diterima perusahaan di masa yang akan datang di mana fluktuasi nilai tukar terjadi sepanjang waktu, sehingga perusahaan dihadapkan pada ketidakpastian atas jumlah penerimaan atau pembayaran di masa yang akan datang. Salah satu strategi yang diterapkan perusahaan untuk mengurangi ketidakpastian arus kas di masa depan adalah dengan melakukan hedging.
Hedging merupakan strategi penanganan risiko oleh perusahaan, dimana risiko tersebut muncul akibat perubahan nilai kurs di masa depan dengan cara memperoleh suatu arus kas, aset, atau kontrak yang nilainya dapat naik atau turun dan melakukan offset dengan suatu penurunan (atau kenaikan) dari suatu posisi yang sudah ada.

Selengkapnya ==> 201901112207_Tugas_Manajemen_Syariah_4

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *